7 Hal Yang Perlukan Di Perhatikan Acara Seminar atau Workshop

Cara Mengadakan Seminar
Cara Mengadakan Seminar Yang Sukses & Menarik
January 15, 2019
Kumpulan Hadiah Tangan Unik Untuk Seminar & Workshop
January 30, 2019

7 Hal Yang Perlukan Di Perhatikan Acara Seminar atau Workshop

7 Hal yang perlukan saat mengadakan seminar atau workshop, jika anda ingin membuat acara seminar yang sukses maka butuhnya persiapan yang matang agar peserta merasa nyaman dalam menyimak dan lebih fokus dalam materi dan hervent akan mengulas selengkapnya

1. Tujuan

Setiap seminar harus memiliki tujuan – tujuan dengan serangkaian tujuan dan hasil yang diharapkan. Dari pengalaman saya, baik sebagai pemimpin seminar dan sebagai peserta, terlalu banyak seminar yang akhirnya membuang-buang waktu karena kurangnya tujuan yang jelas.

seminar

Metode apa yang terbaik untuk memicu minat, diskusi, dan melibatkan peserta?
Panitia seminar harus memutuskan mengapa seminar atau workshop tersebut disampaikan dan apa yang mereka ingin peserta pelajari, pahami, dan lakukan.

Tujuannya tidak harus rumit atau terperinci tetapi sebaliknya harus sangat sederhana. Misalnya, tujuan dari artikel ini adalah untuk memungkinkan para pemimpin seminar, tutor dan fasilitator untuk dapat menggunakan ketujuh hal dalam kegiatan perencanaan mereka. Saat menetapkan tujuan, pertimbangkan hasil yang dimaksudkan dari seminar, alasan di balik kebutuhannya dan mengapa itu direncanakan sejak awal dan perlu mengetahui cara mengadakan seminar yang sukses

2. Orang

Menurut pendapat saya, rencana seminar atau workshop yang paling efektif adalah yang memiliki informasi latar belakang tentang orang-orangnya, para pesertanya, dan para penerima manfaatnya.

seminar

Ketika ada pengetahuan sebelumnya tentang kebutuhan dan keinginan mereka, itu menghasilkan pengertian yang lebih besar tentang apa yang harus difokuskan dan bagaimana.

Jika ada kesempatan, coba dan tentukan hal-hal seperti usia, gaya belajar, dinamika perilaku dan pengetahuan sebelumnya tentang topik itu jika memungkinkan. Jika ini tidak memungkinkan maka rencana tersebut harus sesuai dengan kebanyakan orang dengan fleksibilitas untuk melakukan modifikasi dan bila perlu. Sebagai contoh, modifikasi dapat untuk kesulitan belajar, peserta didik yang tidak termotivasi atau bagi mereka yang lebih berpengetahuan luas dalam topik tersebut.

Modifikasi dapat mencakup memiliki berbagai kegiatan untuk berbagai jenis orang, melayani mereka yang mendapat manfaat dari bekerja sendiri dan mereka yang berkembang dalam bekerja dalam kelompok. Namun jika ini dilakukan, selalu pastikan audiens (orang) dari seminar tersebut berada di pusat perencanaan.

Misalnya, orang-orang yang akan membaca artikel ini akan menjadi panitia acara seminar yang ingin meningkatkan efektivitas mereka.

3. Tempat

Karena ini tidak populer dalam penelitian saya, saya memiliki pendapat. Apa tujuan dari seminar ini, apakah sudah diketahui akan dilakukan diluar ruangan atau didalam ruangan atau masih belum diketahui ?

Apa gunanya mengetahui kebutuhan peserta, jika ukuran ruangan tidak diketahui? Apa gunanya mempersiapkan kegiatan, jika fasilitas yang tersedia tidak diketahui?

Di masa lalu, beberapa rencana saya terpaksa berubah pada hari itu karena tidak memiliki informasi yang cukup tentang lokasi seminar atau workshopnya, tata letaknya, dan sumber daya yang tersedia. Jadi sangat penting bahwa ini dipertimbangkan selama perencanaan. Jika informasi ini tidak tersedia maka harus diperoleh secara rinci.

4. Presentasi

presentasi

Dengan presentasi, saya tidak bermaksud pasti dengan PowerPoint, tetapi seminar yang efektif harus memiliki semacam presentasi. Ini bisa melalui proyektor, flip chart, brochure, atau bahkan simulasi.
Metode presentasi tidak penting, tetapi yang penting adalah memiliki pengantar / presentasi kreatif dengan topik untuk merangsang minat dan mendorong pemikiran.

Saya menggunakan berbagai pendekatan yang mencakup visual, narasi pribadi, pernyataan yang membangkitkan pemikiran dan pertanyaan menyelidik. Saat merencanakan presentasi, pertimbangkan metode apa yang terbaik untuk memicu minat, diskusi, dan melibatkan peserta. Berapa banyak metode visual yang harus digunakan?

Sumber daya apa yang tersedia dan melakukannya di awal, tengah atau akhir seminar akan lebih baik?

Ketika merencanakan presentasi, selalu ingat tujuan seminar, orang-orangnya dan tempat yang akan dijadikan venue seminar.

5. Partisipasi

Karena sebagian besar individu memiliki tingkat akademik, pengalaman, minat, dan pendapat yang berbeda, penting untuk memberikan waktu dan pemikiran yang cukup tentang seperti apa bentuk partisipasi dalam seminar tersebut. Ini dapat mencakup berbagai bentuk kegiatan, diskusi, tugas individu dan kelompok, dll.

Apapun kegiatan yang diputuskan, selama kelompok terlibat penuh dan berpartisipasi, maka seminar atau workshop tersebut berada dijalan yang benar untuk menjadi efektif. Demikian pula, pastikan pertanyaan yang tepat diatur untuk memeriksa pemahaman. Apa yang akan mereka lakukan untuk menunjukkan bahwa mereka telah mempelajari sesuatu?

6. Proses

Setelah semua informasi di atas tersedia, hal selanjutnya yang harus dilakukan adalah mengatur proses dari serangkaian kegiatan dengan waktu khusus untuk masing-masingnya.

Cara yang umum untuk melakukan ini adalah dengan menempatkan kegiatan dalam urutan yang masuk akal dengan tujuan seminar dan memperkirakan berapa banyak waktu yang dibutuhkan masing-masing dari mereka. Ini akan memungkinkan seminar untuk memiliki garis waktu dan transisi berkelanjutan untuk semua kegiatannya.

seminar harus diperlakukan seperti film atau drama, dengan awal, tengah, dan akhir dalam alur cerita. Itu juga harus memiliki lapisan kegiatan yang mengikuti secara naik dan terhubung.

Sebagai contoh:

  • pembuka percakapan yang menuju ke presentasi
  • presentasi menjadi simulasi
  • simulasi ke dalam suatu kegiatan
  • dan akhirnya suatu kegiatan kemudian dapat diikuti dengan diskusi kelompok.

7. Persiapan

Ini adalah bagian terakhir dari proses perencanaan. Pikirkan tentang apa yang perlu dipersiapkan untuk seminar. Ini dapat mencakup perlengkapan yang dibutuhkan? Pertanyaan apa yang akan ditanyakan peserta? Apa yang akan menggambarkan topik dengan cara alternatif?

Persiapkan beberapa kegiatan berbeda untuk menarik perhatian semua peserta dan mengakomodasi gaya belajar yang berbeda. Persiapkan beragam contoh dan kegiatan, berikan pada waktunya untuk penjelasan atau diskusi yang panjang tetapi juga bersiap untuk bergerak lebih cepat dari yang direncanakan.

Banyak pemimpin seminar tahu betapa mudahnya kehabisan waktu dan tidak mencakup semua kegiatan yang direncanakan dan sebaliknya. Saat menyiapkan kegiatan, sumber daya, dan selebaran, pastikan Anda juga menyiapkan contoh tambahan dan kegiatan alternatif jika atau saat dibutuhkan.

Untuk perlengkapan seminar yang dibutuhkan anda dapat mengunjungi Hervent.co.id, disana kami menyediakan paket seminar kit yang lengkap dan sesuai dengan kebutuhan anda.

Rencana seminar tidak harus berupa dokumen yang mendalam, selama Anda telah mempertimbangkan ketujuh hal tersebut. Setelah itu, semua rencana perlu lakukan adalah memberikan garis besar umum dan bertindak sebagai pengingat apa yang perlu dilakukan dan bagaimana.

Di pusat semua kegiatan perencanaan, yang paling dibutuhkan adalah pemikiran di balik tujuannya, orang-orangnya, tempat seminar, bagaimana seminarnya akan disajikan, partisipasi apa yang akan terjadi dan persiapan apa yang diperlukan.

Ingat sebuah seminar mungkin tidak berjalan sesuai rencana karena banyak alasan. Jika ya (atau bahkan jika tidak) selalu butuh beberapa menit setelah seminar untuk merefleksikan dan menuliskan apa yang bekerja dengan baik dan mengapa, apa yang tidak berhasil dengan baik dan mengapa dan apa yang bisa Anda lakukan dengan berbeda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *